Breastfeeding Inc.  
Breastfeeding Inc.
Print Friendly Page

Alat Bantu Menyusui

Pendahuluan

Alat bantu menyusui adalah piranti untuk membantu ibu menyusui memberi bayinya asupan tambahan berupa ASI perah, susu formula, cairan glukosa dengan tambahan kolostrum atau hanya cairan glukosa saja, tanpa menggunakan botol. Pada dasarnya, penggunaan dini puting buatan atau dot dapat menyebabkan bayi “manja botol” atau ‘bingung puting’, khususnya ketika ibu belum mantap menyusui atau aliran ASI dari payudara lambat karena masalah produksi ASI. Faktanya, bayi bukan bingung. Bayi tahu pasti bagaimana keadaannya. Jika ia menyusu langsung pada payudara dan mendapat hanya sedikit ASI, kemudian menyusu pada botol dengan dengan aliran yang cepat dan stabil, khususnya pada beberapa hari setelah kelahirannya, siapapun bisa menyimpulkan dengan cepat. Ikatan batin memang lebih penting, namun lapar adalah prioritas utama.

Semakin baik bayi melekat, semakin mudah ia mendapatkan ASI, apalagi jika produksi ASI ibu sedikit. Pada hari-hari pertama, sepertinya ibu hanya menghasilkan sedikit ASI, padahal ibu memiliki ASI yang memadai sesuai kebutuhan bayi (lihat video klip bayi berusia 2 hari di situs nbci.ca dan lihat bagaimana ia menyusu – bandingkan dengan video klip lainnya yang menunjukkan bayi-bayi yang lebih besar sedang menyusu). Benar, ASInya ada meskipun, seseorang sudah “membuktikan” pada Anda dengan pompa yang besar bahwa tidak ada ASI sama sekali. Berapa banyak ASI yang keluar atau tidak keluar saat memompa tidak membuktikan apapun—pompa tidak bekerja sebaik itu meskipun ada ASI dalam jumlah sedikit, tapi normal, dalam beberapa hari pertama sebagaimana seharusnya. Perlu dicatat, tidak ada seorang pun yang memeras payudara ibu dapat menyatakan apakah di dalamnya terdapat cukup ASI atau tidak. Dan pelekatan yang baik penting untuk membantu bayi mendapatkan ASI yang tersedia. Jika bayi tidak melekat dengan baik, ibu dapat mengalami puting lecet, dan jika bayi tidak mendapat cukup ASI, bayi akan ingin menyusu di payudara lebih lama, memperparah lecetnya. Ini seperti ”lingkaran setan”, yang sebenarnya dapat dihindari.

Meskipun puting buatan (dot) tidak selalu menyebabkan masalah, penggunaannya ketika keadaan sudah tidak baik jarang membuat perbaikan, bahkan cenderung menjadi semakin buruk. Dan “dot yang baru” tidak lebih baik dibandingkan yang lama, itu hanya sekedar strategi pemasaran yang bagus. Sampai saat ini, alat bantu menyusui merupakan cara terbaik untuk memberikan asupan tambahan, jika pemberian asupan tambahan memang benar-benar dibutuhkan. (Bagaimanapun, pelekatan yang baik biasanya membuat bayi mendapatkan ASI lebih banyak, sehingga memungkinkan untuk menghindari pemberian asupan tambahan). Alat bantu menyusui lebih baik daripada menggunakan tabung suntik, pemberian asupan dengan cangkir dan jari, atau metode lain, karena bayi melekat pada payudara dan menyusu langsung. Bayi, sebagaimana orang dewasa, belajar dengan cara melakukan. Lebih jauh lagi, bayi diberikan asupan tambahan sambil melekat pada payudara juga mendapat ASI dari payudara.Dan menyusu langsung pada payudara punya nilai lebih dari sekedar minum ASI.

Mengapa Alat Bantu Menyusui lebih baik?

  • Bayi belajar menyusu dengan menyusu
  • Ibu belajar menyusui dengan menyusui
  • Bayi tetap mendapatkan ASI meskipun sedang diberi asupan tambahan
  • Bayi tidak akan menolak payudara, hal yang sangat sering terjadi jika bayi diberi tambahan dengan cara selain lewat payudara
  • Menyusu (langsung pada payudara) lebih dari sekedar minum ASI 

Apakah Alat Bantu Menyusui?

Alat bantu menyusui terdiri dari wadah untuk asupan tambahan—biasanya berupa botol susu dengan lubang dot yang diperbesar—dan selang halus yang panjang yang disambungkan dari wadah ini. Alat bantu menyusui buatan pabrik pun tersedia dan lebih mudah digunakan pada situasi tertentu, tapi tidak harus digunakan. Piranti buatan pabrik cukup berguna jika kebutuhannya muncul pada bayi-bayi yang lebih besar, ketika ibu perlu memberi asupan tambahan pada bayi kembar, ketika pemberian asupan tambahan dibutuhkan dalam jangka waktu panjang, atau ketika sulit menggunakan piranti improvisasi sendiri. Meskipun piranti yang sudah jadi harganya tidak murah, namun biayanya setara dengan menggunakan susu formula selama 2 minggu. Catatan: menggunakan tabung suntik, dengan atau tanpa pendorong, kelihatannya lebih rumit dari pada alat bantu menyusui seperti dijelaskan di atas, dan tidak menambahkan keefektifan terhadap teknik ini. Sebaliknya, hal ini lebih rumit dan mendorong ASI ke mulut bayi dengan tabung suntik tidak mengajarkan bayi bagaimana menyusu karena ia tetap mendapatkan ASI meskipun cara menghisapnya salah.

Cara Menggunakan Alat Bantu Menyusui (Improvisasi). (Penggunaannya harus diperlihatkan oleh orang yang berpengalaman membantu ibu menyusui). Lihat video klipnya di nbci.ca.

  • Dimulai dengan bayi melekat dulu pada payudara, dan selang dapat diselipkan pada mulut bayi pada saat yang tepat (setelah bayi disusui setidaknya pada kedua payudara). Semakin baik bayi melekat, semakin baik bayi akan mendapat ASI sehingga penggunaan alat ini akan lebih mudah, dan lebih cepat Anda dapat menghentikan penggunaan alat ini dan asupan tambahan. Payudara harus digeser dengan lembut sehingga sudut mulut bayi terlihat, dan selang yang dipegang oleh telunjuk dan ibu jari dapat diselipkan melalui sudut mulut bayi sehingga mengarah lurus ke bagian belakang mulut bayi dan pada saat yang sama, sedikit agak ke atas menyentuh langit-langit mulut bayi (lihat video klip Memasukkan Alat Bantu Laktasi/Inserting Lactation Aid). Selang berada di posisi yang benar jika cairan mengalir dengan baik dan cukup cepat melalui selang. Biasanya tidak perlu mengisi selang dengan cairan tambahan sebelum memasukkan selang ke dalam mulut bayi.
  • Atau, secara bersamaan bayi melekat pada payudara dan selang, yang diletakkan di sepanjang payudara dan puting. Semakin baik pelekatan bayi, semakin mudah penggunaan piranti ini. Juga, semakin baik pelekatannya semakin cepat bayi menyusu tanpa asupan tambahan. Dengan demikian, posisi dan pelekatan yang benar tetap sangat penting.
  • Jika ibu mau, selang dapat direkatkan di payudara, meskipun tidak terlalu perlu dan tidak selalu membantu.
  • Agar berfungsi dengan baik, selang tidak perlu melebihi ujung puting dan hanya perlu melewati gusi bayi. Lebih baik lagi jika selang dapat diposisikan di sudut mulut bayi, masuk lurus ke dalam mulut bayi di atas lidah. (Arahkan sedikit ke langit-langit). Terkadang akan membantu jika ibu memegang selang dengan jemarinya, karena beberapa bayi cenderung mendorong selang dengan lidah sehingga bergeser.
  • Botol yang berisi suplemen/cairan tambahan harus lebih rendah daripada kepala bayi. Jika peranti berfungsi hanya jika botol diangkat lebih tinggi dari kepala bayi, berarti ada sesuatu yang salah. Meletakkan botol lebih tinggi dari kepala bayi hanya jika disarankan oleh dokter atau ahli laktasi (misalnya pada kasus menolak payudara).
  • Yang terbaik adalah menggunakan selang seperlunya untuk membantu bayi tetap menyusu pada payudara. Ikuti Protocol to Increase Breastmilk Intake. Susui bayi pada kedua payudara sebelum memberikan asupan tambahan. Beberapa ibu merasa lebih mudah tidak menggunakannya pada malam hari. Lebih baik delapan kali pemberian 30 ml dalam sehari daripada 2 porsi besar asupan tambahan dalam sehari yang berisi 120 ml setiap pemberian.

Jangan memotong ujung selang karena membuat ujung selang menjadi tajam—selang akan bekerja dengan baik apa adanya.

  • Seharusnya bayi tidak membutuhkan waktu satu jam untuk minum 30 ml cairan tambahan dari alat bantu menyusui. Jika waktu yang dibutuhkan selama itu, posisi selang mungkin kurang tepat, atau pelekatan bayi tidak baik, atau keduanya. Alat bantu menyusui berfungsi dengan baik jika bayi dapat menghabiskan cairan tambahan 30 ml dalam waktu 15-20 menit, atau kurang.
  • Trik untuk mempermudah penggunaan: kenakan baju bersaku lalu letakkan botol di dalam saku atau lekatkan pada tali BH Anda.

Membersihkan alat

  • Jangan merebus selang dari alat improvisasi. Selang itu tidak bisa direbus.
  • Setelah menggunakan alat, bersihkan botol dan dot seperti biasa. Jangan merebus selangnya. Selang harus dikosongkan segera setelah dipakai lalu aliri dengan air panas (bisa dengan menyedot air panas dari cangkir melalui selang) kemudian digantung hingga kering. Sabun, meskipun tidak dibutuhkan, boleh dipakai, tapi harus dibilas dengan seksama. Selang lama-lama dapat menjadi kaku dan tidak cocok untuk digunakan setelah beberapa hari hingga seminggu.

Menyapih Bayi dari Alat Bantu Menyusui

  • Hubungi klinik menyusui untuk mendapatkan saran tentang melepaskan bayi dari alat bantu menyusui. Lihat lembar informasi Protokol untuk Mengatur Pasokan ASI/Protocol to Manage Breastmilk Intake.
  • Menyapih bayi dari alat bantu dapat membutuhkan waktu beberapa minggu atau hanya sebentar. Jangan putus asa dan jangan memaksakan penyapihan. Biasanya, jumlah susu yang dibutuhkan dalam alat bantu menyusui meningkat setelah satu atau dua minggu, kemudian jumlahnya tetap selama beberapa waktu sebelum kemudian berkurang. Seluruh proses membutuhkan antara dua hingga delapan minggu, atau lebih, meskipun ada beberapa ibu yang menggunakan alat ini hanya selama beberapa hari, sementara beberapa ibu yang lain tidak dapat berhenti menggunakannya hingga bayinya mulai mantap dengan makanan padat. Perbaikan pesat dapat terjadi tiba-tiba setelah sedikit perubahan dalam rentang waktu yang panjang.
  • Observasi cara bayi menyusu. Jika Anda tidak tahu cara mengetahui apakah bayi minum, lihat video klip di nbci.ca. Posisikan bayi pada payudara, biarkan bayi menyusu selama ia menghisap dan minum, kemudian gunakan penekanan pada payudara (lihat lembar informasi Penekanan Payudara/Breast Compression) untuk membuat bayi tetap minum; lalu ulangi prosesnya pada payudara kedua. Anda bisa kembali ke payudara pertama dan melanjutkan bolak-balik antara kedua payudara selama bayi minum. Setelah Anda selesai menyusui pada kedua payudara, masukkan selang pada mulut bayi. Biarkan bayi menyusu sampai puas menggunakan alat bantu menyusui.

Pertanyaan? Pertama-tama kunjungi laman nbci.ca atau drjacknewman.com. Jika informasi yang Anda butuhkan tidak ada, klik Contact Us dan tulis pertanyaan Anda ke dalam email. Informasi juga tersedia di dalam Dr. Jack Newman's Guide to Breastfeeding (atau The Ultimate Breastfeeding Book of Answers); dan/atau DVD kami, Dr. Jack Newman's Visual Guide to Breastfeeding (tersedia dalam bahasa Perancis atau dengan teks dalam bahasa Spanyol, Portugis dan Itali); dan/atau The Latch Book and Other Keys to Breastfeeding Success; dan/atau L-eat Latch and Transfer Tool; dan/atau GamePlan for Protecting and Supporting Breastfeeding in the First 24 Hours of Life and Beyond.

Untuk membuat perjanjian dengan klinik kami kunjungi www.nbci.ca. Jika Anda kesulitan mengirim email atau mendapat akses internet, hubungi (416) 498-0002.

Alat Bantu Menyusui, 2009©
Written and revised (under other names) by Jack Newman, MD, FRCPC, 1995-2005©
Revised Jack Newman MD, FRCPC, IBCLC and Edith Kernerman, IBCLC, 2008, 2009©

 
 
Subscribe to our Newsletter
 


Visit us on Facebook
Follow us on Twitter

 
 
   
Web Design & Hosting by NTech